Berencana buyback, berikut alokasi dana yang disiapkan sejumlah emiten

Kamis, 22 Juli 2021 | 23:01 WIB   Reporter: Kenia Intan
Berencana buyback, berikut alokasi dana yang disiapkan sejumlah emiten

ILUSTRASI. BNI alokasikan dana maksimal hingga Rp 1,7 triliun untuk buyback

Adapun PT Medco Energi Internasional Tbk (MEDC) juga berencana buyback sebanyak 190 juta saham. Dana yang disiapkan sebesar US$ 9 juta atau setara Rp 130,5 miliar dengan asumsi satu US dollar setara Rp 14.500. Buyback dijadwalkan berlangsung pada 26 Agustus 2021 hingga 26 Februari 2023.

Untuk melancarkan rencananya ini, MEDC akan meminta persetujuan pemegang saham dalam rapat yang digelar pada 26 Agustus 2021 mendatang.

Tidak jauh berbeda, PT Provident Agro Tbk (PALM) juga akan akan menggelar RUPSLB pada 25 Agustus 2021 untuk mendapat restu buyback dari pemegang saham. PALM berencana membeli maksimal 110 juta saham.

Perusahaan pengembangan dan pengoperasian perkebunan kelapa sawit itu menyiapkan dana sebanyak-banyaknya Rp 54,28 miliar. Jika semuanya berjalan sesuai rencana, periode buyback PALM akan berlangsung pada 27 Agustus 2021 hingga 22 Agustus 2022.

Analis Panin Sekuritas William Hartanto berpendapat, selain pertimbangan valuasi, buyback dilakukan karena adanya ekspektasi akan penguatan harga saham lebih lanjut di waktu mendatang.

Baca Juga: Harga undervalued, Bank BNI (BBNI) akan buyback saham hingga Rp 1,7 triliun

Adapun di tengah kondisi pasar yang cenderung konsolidasi seperti saat ini, langkah buyback dinilai efektif untuk mempertahankan stabilitas harga saham.

Lebih lanjut ia mengungkapkan, kendati buyback saham tidak akan mengerek harga sahamnya, momentum ini tetap dapat dimanfaatkan investor. Salah satunya dengan membeli saham di harga terbaik, yakni di harga yang sama atau paling tidak mendekati harga yang dieksekusi oleh aggota bursa, yang ditunjuk untuk melakukan buyback. Investor pun bisa membelinya secara bertahap sesuai dengan emiten yang melakukan buyback secara bertahap pula.

" Saya lebih sarankan pada emiten yang dana buyback-nya besar dan dari pergerakan harganya yang sebelumnya mengalami pelemahan harga, supaya belinya di harga rendah," imbuhnya. Dengan kriteria tersebut, BBNI menjadi salah satu yang disarankan.

Editor: Yudho Winarto
Terbaru