Harga saham bank-bank kecil terkerek sentimen bank digital

Rabu, 14 Juli 2021 | 06:25 WIB   Reporter: Maizal Walfajri
Harga saham bank-bank kecil terkerek sentimen bank digital

KONTAN.CO.ID -   JAKARTA. Sentimen bank digital telah membawa terbang harga saham bank kecil. Tak tanggung-tanggung, terdapat beberapa bank yang mencatatkan kenaikan harga 300% secara year to date (YTD) padahal saat yang bersamaan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) hanya naik tipis 0,55% YTD. 

Analis Pilarmas Investindo Sekuritas Okie Ardiastama bilang kenaikan harga saham ini seiringan dengan ekspektasi pelaku pasar terhadap aksi korporasi bank kecil yang berpotensi menjadi bank digital. Ia melihat sentimen ini akan sifat sementara. 

Lantaran, belum ada kepastian bank digital akan sukses diterima oleh masyarakat. Selama proses akuisisi belum selesai, upaya akuisisi tersebut dapat memberikan ekspektasi kenaikan pada harga saham.

“Namun perlu diingat, bahwa dampak dari akuisisi tersebut bersifat jangka panjang. Sehingga hal ini ikut memperkuat fundamental dari bisnis bank tersebut,” ujar Okie kepada KONTAN pada Selasa (13/7). 

Baca Juga: Prospek emiten ritel dibayangi sentimen negatif, saham-saham ini bisa dicermati

Untuk pelaku pasar yang akan masuk saham-saham bank kecil, Okie menyarankan investor perlu menyesuaikan dengan investment risk seiring dengan pergerakan saham bank kecil saat ini cukup berfluktuasi.

Kenaikan saham pada bank kecil telah menarik minat regulator pasar modal. Bursa Efek Indonesia (BEI) telah meminta penjelasan kepada PT Bank Sinarmas Tbk (BSIM) terkait volatilitas transaksi yang terjadi pada Senin (12/7). 

Corporate Secretary Division Head Bank Sinarmas Retno Tri Wulandari menyatakan tidak ada informasi atau fakta material yang dapat mempengaruhi nilai efek Perusahaan atau keputusan investasi pemodal sesuai ketentuan yang berlaku. 

Baca Juga: IHSG naik ke 6.078 pada Senin (12/7), sektor kesehatan melaju kencang

Aksi transformasi bank menjadi digital telah mendorong bank kecil meningkatkan permodalan. Tak terkecuali dilirik oleh perusahaan lebih besar untuk diakuisisi.

Editor: Noverius Laoli
Terbaru