Rekomendasi

Harga saham emiten farmasi turun di tengah sentimen positif, ini kata analis

Jumat, 16 Juli 2021 | 21:35 WIB   Reporter: Kenia Intan
Harga saham emiten farmasi turun di tengah sentimen positif, ini kata analis

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Melonjaknya kasus positif Covid-19 di Indonesia memicu peningkatan permintaan yang signifikan terhadap produk-produk yang berkaitan dengan pandemi. Salah satunya, obat-obat pendukung penangan Covid-19.

Sempat beredar kabar, tingginya permintaan itu mengakibatkan kelangkaan obat-obat pendukung penanganan Covid-19.

Walau obat-obatan berkaitan dengan Covid-19 banyak dibutuhkan dan dicari, Analis Erdhika Elit Sekuritas Regina Fawziah mencermati, hal itu tidak akan menjadi sentimen signifikan ke pergerakan harga saham-saham farmasi. 

"Beberapa emiten farmasi tengah berusaha menjaga bahan baku dan kapasitas produksi dapat mencukupi untuk kebutuhan saat ini," ujarnya kepada Kontan.co.id, Jumat (16/7).

Baca Juga: BTN bidik penyaluran kredit dan layanan payroll di PT Indofarma Tbk

Di sisi lain, adanya kemungkinan pengaturan distribusi obat-obatan pendukung tersebut dapat menstabilkan kondisi permintaan dan penawaran. Oleh karenanya, harga tidak melambung tinggi di tengah permintaan yang mengalami peningkatan. 

Sepengamatan Regina, sentimen yang berpengaruh terhadap pergerakan harga saham-saham farmasi cenderung sama sejak tahun lalu hingga saat ini, yakni pengadaan dan program vaksinasi Covid-19.

"Bedanya mungkin pada periode kuartal III ini lonjakan kasus kembali terjadi di domestik, sehingga permintaan akan obat-obatan dan pelayanan kesehatan cenderung lebih tinggi," imbuhnya. 

Kendati diwarnai sentimen positif berupa tingginya permintaan masyarakat, investor perlu mewaspadai pergerakan saham-saham farmasi yang terlihat menurun sepanjang tahun 2021 ini. 

Baca Juga: BPOM bantah terbitkan izin penggunaan darurat Ivermectin untuk obat Covid-19

Menurut catatan Kontan.co.id, secara year to date (ytd) mayoritas saham farmasi di bursa bergerak menurun antara 1,22% hingga 29,5%.  Adapun penurunan paling dalam itu dialami oleh PT Phapros Tbk (PEHA) menjadi Rp 1.195 per saham. 

Setelahnya ada PT Indofarma Tbk (INAF) yang tertekan 20,8% ytd menjadi Rp 3.190 per saham dan PT Kimia Farma Tbk (KAEF) yang menurun hingga 19,76% ytd menjadi Rp 3.410 per saham. 

Editor: Noverius Laoli
Terbaru