Instrumen apa yang bisa beri capital gain terbesar di tahun depan? Ini kata analis

Kamis, 03 Desember 2020 | 08:25 WIB   Reporter: Intan Nirmala Sari
Instrumen apa yang bisa beri capital gain terbesar di tahun depan? Ini kata analis

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Minat investor terhadap aset berisiko mulai kembali tumbuh, prospek saham diyakini bakal menjuarai kinerja investasi terbaik di tahun depan. Sedangkan jawara tahun ini, yaitu emas kemungkinan akan bergerak terbatas di tahun depan. 

Berdasarkan rangkuman Kontan, instrumen investasi yang berhasil memberikan return atau imbal hasil terbanyak tahun ini adalah emas spot dengan kenaikan mencapai 17,11% secara year to date (ytd) per Oktober. 

Disusul Obligasi pemerintah (Indobex Goverment Bond) yang memberikan return 12,81% dan obligasi korporasi (Indobex Corporate Bond) yang memberikan return 10,34%. Sebaliknya, IHSG jadi instrumen terburuk yang mencatatkan penurunan hingga 10,91% di periode yang sama.

Baca Juga: Tembus level 5.800, IHSG masih berpeluang menguat pada Kamis (3/12)

Head of Investment Avrist Asset Management Farash Farich menjelaskan, kemilau emas yang silau tahun ini dikarenakan tingginya risk aversion investor dalam mengantisipasi dampak pandemi Covid-19. Alhasil, banyak investor yang mengalihkan portofolionya dari aset berisiko seperti saham ke emas di awal pandemi, kemudian ke obligasi di tahap selanjutnya. 

"Tapi tren tersebut sudah berbalik sejak awal Agustus 2020, dimana apetite investor global terhadap aset berisiko bertambah," ungkap Farash kepada Kontan, Rabu (2/12). 

Dia menekankan, sejak awal Agustus hingga saat ini harga emas pun sudah turun lebih dari 10% dari capaian tertingginya. Sedangkan proxy global aset berisiko, indeks S&P menunjukkan adanya kenaikan sekitar 9%. 

"Saat ini minat investor terhadap aset berisiko masih dalam tren naik. Ini juga sejalan dengan pemulihan ekonomi kuartal III-2020 dan harapannya akan berlanjut di kuartal IV-2020 dan seterusnya," jelasnya.

Baca Juga: Kinerja industri reksadana selama November kinclong, disokong kenaikan IHSG

Bahkan, Farash memandang prospek ekonomi ke depan kemungkinan bakal lebih baik seiring dengan temuan vaksin Covid-19. 

Di sisi lain, valuasi saham sudah terdiskon walaupun tidak sebanyak sebelumnya atau awal pandemi Covid-19. Sedangkan untuk valuasi obligasi, diprediksi mendekati netral.

Prediksinya fair value untuk IHSG di tahun depan berada di 6.200. "Diharapkan saham dan obligasi masih memiliki kinerja positif tahun depan. Namun, potensi capital gain lebih banyak dari saham," ujarnya.

Menurutnya, potensi capital gain dari obligasi mungkin lebih terbatas dan kemungkinan kinerja positif akan lebih banyak didukung oleh kupon atau yield. 

Selanjutnya: Jadi jawara tahun ini, kemilau emas berpotensi redup di tahun depan

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Tendi Mahadi

Terbaru