Indeks

Wall Street naik, didukung stimulus baru yang meredakan kekhawatiran shutdown

Jumat, 20 November 2020 | 06:00 WIB Sumber: Reuters
Wall Street naik, didukung stimulus baru yang meredakan kekhawatiran shutdown


KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street ditutup menguat pada akhir perdagangan Kamis (19/11) didukung harapan stimulus, di tengah kekhawatiran shutdown dan pemutusan hubungan kerja terkait melonjaknya tingkat infeksi Covid-19.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 44,81 poin atau 0,15% ke 29.483,23, S&P 500 naik 14,08 poin atau 0,39% ke 3.581,87 dan Nasdaq Composite naik 103,11 poin atau 0,87% ke 11.907,71.

Dari 11 sektor utama di S&P 500, saham energi dan teknologi naik paling tinggi, sementara utilitas dan perawatan kesehatan adalah satu-satunya sektor yang mencatatkan penurunan.

Musim pelaporan kuartal ketiga mendekati akhir, dengan 472 perusahaan di S&P 500 telah melaporkan kinerjanya. Dari jumlah tersebut, 84,5% mengalahkan konsensus, menurut data Refinitiv.

Macy's Inc melaporkan penurunan 20% dalam penjualan kuartalan di toko yang sama dan department store memperkirakan musim liburan yang sulit.

Baca Juga: Wall Street: Peluang Paket Bantuan Fiskal Baru Mendorong Dow Jones, S&P, Nasdaq

Pembuat chip Nvidia Corp memperkirakan sedikit penurunan dalam penjualan chip pusat data tetapi perusahaan mengalahkan ekspektasi pendapatan kuartalan.

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 10,94 miliar saham, dengan rata-rata 10,55 miliar selama 20 hari perdagangan terakhir.

Ketiga indeks saham utama menguat setelah Pemimpin Minoritas Senat Chuck Schumer mengatakan Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell telah setuju untuk menghidupkan kembali pembicaraan untuk menyusun paket bantuan fiskal baru.

"Kami telah melihat pedoman ini sebelumnya, di mana investor berbondong-bondong ke keamanan teknologi dan pertumbuhan ketika ekonomi menunjukkan tanda-tanda perlambatan," kata Ryan Detrick, ahli strategi pasar senior di LPL Financial di Charlotte, North Carolina seperti dikutip Reuters. 

"Tapi semuanya berubah sekarang karena ada harapan untuk rencana stimulus berikutnya."

"Jelas pasar melambung karena optimisme itu."

Meski begitu, tingkat infeksi Covid-19 yang melonjak membuat investor beralih ke saham yang menunjukkan pertumbuhan baik di pasar yang telah menunjukkan ketahanan terhadap pandemi.

Jumlah pekerja AS yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran secara tak terduga naik minggu lalu, data tersebut menggambarkan gambaran suram tentang peningkatan PHK yang semakin meningkat karena lonjakan kasus virus korona dan penutupan selanjutnya terus membuat pincang pasar tenaga kerja.

Rekor jumlah infeksi telah menyebabkan rawat inap karena Covid melonjak hingga 50% dan telah mendorong sekolah dan bisnis tutup sekali lagi, menggagalkan pemulihan ekonomi terbesar dunia dari resesi terdalam sejak depresi Hebat.

Selanjutnya: Wall Street melemah terseret lonjakan klaim pengangguran dan kematian Covid-19 di AS

 

Editor: Herlina Kartika Dewi


Terbaru