Wall Street Reli, S&P 500 dan Nasdaq Ditutup Naik Empat Minggu Berturut-turut

Sabtu, 13 Agustus 2022 | 09:00 WIB Sumber: Reuters
Wall Street Reli, S&P 500 dan Nasdaq Ditutup Naik Empat Minggu Berturut-turut


KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street tampil sumringah di pekan ini berkat tanda-tanda bahwa inflasi yang mungkin telah mencapai puncaknya pada bulan Juli. Alhasil, tiga indeks utama di bursa saham Amerika Serikat (AS) sukses menguat dengan indeks S&P 500 dan Nasdaq membukukan keuntungan untuk minggu keempat berturut-turut.

Jumat (12/8), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 424,38 poin atau 1,27% menjadi 33.761,05, indeks S&P 500 menguat 72,88 poin atau 1,73% ke 4.280,15 dan indeks Nasdaq Composite melesat 267,27 poin atau 2,09% ke 13.047,19.

Dengan posisi ini, S&P 500 menguat 3,25%, Dow naik 2,92% dan Nasdaq melesat 3,8% untuk pekan ini.

Indeks S&P 500 pun terlihat sudah menguat 17,7% dari posisi terendah, yang dicetak pada  pertengahan Juni lalu. Dengan kenaikan terbaru mendapat sokongan dari data minggu ini yang menunjukkan kenaikan indeks harga konsumen yang lebih lambat dari perkiraan dan penurunan mengejutkan pada harga produsen bulan lalu.

S&P 500 melintasi level teknis yang diawasi ketat di level 4.231, menunjukkan indeks acuan telah memulihkan setengah kerugiannya sejak jatuh dari posisi puncak sepanjang masa yang dicetak pada Januari. Sebuah retracement 50% untuk beberapa sinyal pasar bullish.

Baca Juga: Wall Street Menguat Ditopang Penurunan Inflasi AS

"Ini benar-benar hanya angka, tetapi tentu saja membuat investor merasa lebih baik, setidaknya mereka yang membeli di dekat bagian bawah," kata Tim Ghriskey, Chief Investment Strategist di Inverness Counsel New York.

"Saya belum akan menyatakan kemenangan atas pasar bearish ini. Kemungkinan masih ada beberapa berita buruk di luar sana. Tapi ada peluang yang sangat bagus,kita telah melihat dasarnya," lanjut Ghriskey.

Volume di bursa AS adalah 9,99 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 11,04 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir.

Ketika S&P 500 dan Nasdaq membukukan kenaikan mingguan terpanjang sejak November, analis mencatat Federal Reserve masih memiliki pekerjaan yang terhenti karena berusaha untuk menjinakkan inflasi dengan secara agresif menaikkan suku bunga tanpa memicu resesi.

"Pasar pasti mendapat berita bagus minggu ini tentang inflasi," kata Dec Mullarkey, Managing Director of Investment Strategy and Asset Allocation SLC Management di Boston.

"Sebuah putaran kemenangan dalam beberapa hal sudah beres, tapi itu bukan misi tercapai dengan cara apa pun. Ini masih sangat lambat di depan,." tambah Mullarkey.

Baca Juga: Menhan Inggris Sebut Putin Sekarang Tidak Mungkin Berhasil Menduduki Ukraina

Inflasi pada akhir tahun mungkin melambat menjadi 7% atau sedikit lebih rendah, tetapi inflasi inti di bawah 4%, yang merupakan dua kali lipat dari target The Fed, akan lebih sulit daripada yang diantisipasi pasar, kata Mullarkey.

Pedagang menilai The Fed kurang hawkish, dengan dana berjangka menunjukkan peluang 55,5% dari pembuat kebijakan The Fed menaikkan suku sebesar 50 basis poin ketika mereka bertemu pada bulan September, bukan 75 basis poin.

Net buy di pasar saham mencapai US$ 7,1 miliar dalam seminggu hingga Rabu (10/8), menurut catatan Bank of America, dengan saham pertumbuhan AS mencatat arus masuk mingguan terbesar sejak Desember tahun lalu.

Juga mendorong optimisme adalah data yang menunjukkan sentimen konsumen AS meningkat lebih lanjut pada Agustus dari rekor terendah musim panas ini dan prospek inflasi jangka pendek rumah tangga Amerika mereda lagi karena melemahnya harga bensin.

Setelah awal yang buruk untuk tahun ini, pendapatan kuartal kedua yang lebih baik dari perkiraan dari Corporate America telah mendukung sentimen optimis untuk pasar saham AS.

Analis secara agregat percaya, S&P 500 membukukan pertumbuhan pendapatan sebesar 9,7% secara year on year pada periode April hingga Juni, jauh lebih kuat dari prediksi 5,6% pada akhir kuartal, menurut Refinitiv.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Anna Suci Perwitasari

Terbaru