BEI gandeng influencer, lakukan edukasi bagi investor pasar modal

Selasa, 02 Maret 2021 | 08:10 WIB   Reporter: Dityasa H. Forddanta
BEI gandeng influencer, lakukan edukasi bagi investor pasar modal


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bursa Efek indonesia (BEI) mencermati dan merespon fenomena influencer saham yang muncul beriringan dengan meningkatnya minat investasi saham di tengah-tengah masyarakat. 

Direktur Pengembangan BEI Hasan Fawzi mengatakan, pihaknya senantiasa merangkul influencer saham untuk terus memberikan edukasi mengenai investasi di pasar modal kepada para followers.

“Hal tersebut bertujuan untuk memperluas awareness dan literasi investasi pasar modal ke seluruh lapisan masyarakat Indonesia,” ujarnya dalam keterangan tertulis, Senin (3/1).

Hasan menuturkan, saat ini BEI memiliki program Influencer Incubator yang merupakan program bagi influencers atau public figure untuk dapat mengedukasi masyarakat secara benar melalui media sosialnya. 

“Sebagai informasi, program ini telah dilaksanakan sejak tahun 2019 lalu. Ke depannya, kami akan terus memperkuat program Influencer Incubator ini, yang memberikan edukasi secara berkelanjutan kepada para influencers,” terangnya.

Baca Juga: BEI hentikan sementara perdagangan UNIT dan perpanjang suspensi 20 saham lainnya

Program tersebut tidak hanya dilakukan oleh kantor pusat BEI di Jakarta, melainkan juga melalui 30 Kantor Perwakilan BEI di daerah-daerah yang juga merangkul influencers atau public figure di daerahnya masing-masing.

“Kami bekerjasama dengan perusahaan sekuritas Anggota Bursa dan Manajer Investasi, dalam mengedukasi influencers agar mereka mampu mengedukasi dan mengajak followers berinvestasi dengan benar,” jelas Hasan.

Selain merangkul influencer, BEI juga bekerjasama dengan komunitas pasar modal. Hasan menerangkan, berdasarkan data BEI, saat ini sudah ada lebih dari 400 komunitas pasar modal dan akan terus bertumbuh seiring dengan bertambahnya jumlah investor ritel. 

Hasan juga mengingatkan, khususnya kepada para investor baru, bahwa investasi di pasar modal itu sama halnya dengan investasi di sektor lain. Investasi di pasar modal, lanjut dia, perlu riset yang baik, dan tidak hanya ikut-ikutan tanpa didasari oleh informasi dan pengetahuan. 

Investor juga harus menyadari bahwa terdapat potensi dan risiko di pasar modal, sehingga investor perlu membekali diri dengan pengetahuan investasi saham. 

“Selain itu, investor sebaiknya selektif dalam memilih informasi yang akan dijadikan landasan keputusan berinvestasi,” pungkasnya.

Selanjutnya: BEI: 9 Emiten sedang dalam proses memenuhi aturan free float minimal 7,5%

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Herlina Kartika Dewi

Terbaru