Bursa Kamis (8/9) Segera Dimulai, Cek Rekomendasi Saham BUMI

Kamis, 08 September 2022 | 08:30 WIB   Reporter: Sugeng Adji Soenarso
Bursa Kamis (8/9) Segera Dimulai, Cek Rekomendasi Saham BUMI


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bursa Efek Indonesia (BEI) segera memulai jam perdagangan saham edisi hari ini, Kamis 8 September 2022. Sebelum melakukan transaksi, simak rekomendasi saham PT Bumi Resources Tbk (BUMI) terlebih dahulu.

Saham BUMI menjadi buruan investor belakangan ini. Namun, harga saham BUMI terkoreksi pada perdagangan Rabu 7 September 2022.

Harga saham BUMI pada perdagangan Rabu 7 September 2022 ditutup di level 208 turun 8 poin atau 3,70%. Meski demikian, harga saham BUMI dalam perdagangan 5 hari terakhir terakumulasi naik sebesar 32 poin atau 18,18%.

Sedangkan sejak awal tahun, harga saham BUMI terakumulasi meningkat 142 poin atau 215,15%.

Tahun ini, saham BUMI menjadi buruan investor karena kenaikan harga batubara. Di sisi lain, kinerja keuangan BUMI juga bagus.

Baca Juga: Inilah Saham Blue Chip yang Masih Undervalued, Hari Ini (7/9) Pilih Beli Atau Tahan?

Bumi Resource mampu meningkatkan pendapatan hingga 129,62% secara tahunan alias year on year (YoY) menjadi US$ 968,68 juta. BUMI pun mendapatkan laba bersih US$ 167,67 juta, melejit 8.771%.

Associate Director of Research and Investment Pilarmas Investindo Sekuritas Maximilianus Nico Demus melihat bahwa hal tersebut tak lepas dari kenaikan harga komoditas. 

"Apalagi kalau diperhatikan, momentum akan terjaga positif yang dibantu dengan tingginya harga batu bara yang mencapai US$ 400/ton," ujarnya kepada Kontan.co.id, Selasa (6/9).

Baca Juga: Harga Batubara Cetak Rekor, Ini Rekomendasi Saham Emiten Batubara Jagoan Analis

Equity Analyst Kanaka Hita Solvera Andhika Cipta Labora menambahkan, dengan capaian kinerja tersebut membuat PER perusahaan sekarang diperdagangkan di 5,78 kali. Sehingga secara valuasi harga sahamnya menjadi murah.

Walau begitu, kedua analis menilai investor yang hendak masuk ke saham BUMI untuk tetap memperhatikan karakteristik tingkat risiko masing-masing. Apalagi kata Andhika, BUMI merupakan emiten batubara yang bersifat cyclical, sehingga ketika harga batubara turun pergerakan sahamnya juga berpotensi untuk turun.

"Juga fundamental BUMI masih dibayangi utang yang tinggi," sebutnya.

Nico melanjutkan bahwa untuk utang, perseroan tengah bersiap melakukan private placement. Dalam aksi korporasi tersebut, BUMI berencana untuk menerbitkan maksimal 200 miliar saham biasa seri C dengan harga pelaksanaan Rp 120 per saham.

"Jika private placement berhasil, maka BUMI mendapatkan dana segar senilai Rp 24 triliun atau US$ 1,6 miliar dan nilai ini cukup untuk melunasi semua utang PKPU. Dan tentu saja implikasinya menjadi positif bagi BUMI," terangnya.

Oleh sebab itu, Nico menilai selama harga batu bara masih membara investor bisa memanfaatkan momentum. Secara teknikal dilihatnya saham BUMI masih positif sehingga investor bisa buy saham BUMI dengan target harga jangka pendek Rp 250 per saham.

Baca Juga: Intip Rekomendasi Saham Semen Indonesia (SMGR) Saat Kinerja di Bawah Ekspektasi

Sementara Andhika justru memproyeksikan untuk jangka pendek BUMI berpeluang untuk mengalami koreksi sehat. Sebab, para pelaku pasar melakukan aksi profit taking.

Namun demikian sampai akhir tahun BUMI berpotensi untuk menguat ke level Rp 270 - Rp 280. Itu didorong dari harga batubara dunia yang masih tinggi dan mencetak rekor tertinggi sepanjang masa di harga US$ 457,80 per ton.

Menurutnya, hal tersebut akan menambah katalis positif untuk saham BUMI sampai akhir tahun 2022. "Untuk saat ini investor bisa sell on strenght terlebih dahulu," imbuhnya.

Itulah rekomendasi saham BUMI untuk perdagangan hari ini, Kamis 8 September 2022. Ingat disclaimer on, segala risiko investasi atas rekomendasi saham BUMI di atas menjadi tanggung jawab Anda sendiri.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Adi Wikanto

Terbaru