Rekomendasi

Harga batubara menanjak, simak rekomendasi saham Indo Tambangraya Megah (ITMG)

Rabu, 26 Mei 2021 | 16:05 WIB   Reporter: Akhmad Suryahadi
Harga batubara menanjak, simak rekomendasi saham Indo Tambangraya Megah (ITMG)

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Prospek PT Indo Tambangraya Megah Tbk (ITMG) diprediksi semakin cerah tahun ini. Analis Maybank Kim Eng Sekuritas Isnaputra Iskandar pun mempertahankan rekomendasi saham ITMG dengan target harga yang tidak berubah, yakni Rp15.000 per saham.

Rekomendasi ini diambil karena ITMG akan terus mendapatkan keuntungan dari harga batubara internasional yang kuat mengingat eksposurnya yang tinggi ke pasar batubara lintas laut (ekspor), yakni sebesar 85% pada kuartal pertama 2021.

Sementara itu, biaya produksi ITMG kemungkinan akan tetap stabil selama tahun ini, karena penurunan nisbah (rasio) kupas dan volume produksi yang lebih tinggi.

Isnaputra menilai, harga emas hitam yang solid kemungkinan besar akan berlanjut tahun ini. Penguatan ini bisa berlanjut manakala sisi pasokan tidak mampu meningkatkan volume dengan cukup cepat untuk memenuhi permintaan.

Di sisi lain, ITMG dinilai berada pada posisi yang tepat untuk memanfaatkan situasi tersebut mengingat eksposurnya yang tinggi ke pasar ekspor batubara.

Baca Juga: Curah hujan yang menurun di kuartal dua akan menjadi sentimen positif bagi ITMG

 

 

 

Pada tiga bulan pertama 2021, sebanyak 85% dari volume penjualan ITMG merupakan penjualan ekspor, yang merupakan yang tertinggi di antara perusahaan batubara yang berada di bawah cakupan Maybank Kim Eng.

“Kami memperkirakan proporsi ekspor yang tinggi dalam jangka waktu dekat hingga menengah, karena batubara ITMG memiliki kualitas sedang hingga tinggi, yang tidak sesuai untuk konsumsi domestik,” tulis Isnaputra dalam riset, beberapa waktu lalu.

Isnaputra melihat adanya potensi kenaikan pada proyeksi laba bersih ITMG jika harga batubara yang saat ini berada di rentang US$ 95-US$ 100 per ton bertahan sepanjang tahun 2021.

Hal ini karena sebanyak 73% dari volume penjualan yang tersisa kemungkinan besar akan ditentukan dari harga pasar. Maybank Kim Eng memperkirakan harga jual rata-rata atau average selling price (ASP) dapat mencapai US$ 72-US$ 75 per ton, lebih tinggi 10%-15% dari asumsi yakni US$ 65,3 per ton.

Namun, risiko utama atas rekomendasi ini adalah jatuhnya harga batubara dan adanya ketidakpastian peraturan (regulasi).

 

Selanjutnya: Ini rekomendasi saham-saham berbasis komoditas di tengah kenaikan harga komoditas

 

Editor: Anna Suci Perwitasari
Terbaru