Rekomendasi

Laba Bukit Asam (PTBA) susut 44,58% di kuartal I 2021, simak rekomendasi analis

Senin, 03 Mei 2021 | 06:55 WIB   Reporter: Akhmad Suryahadi
Laba Bukit Asam (PTBA) susut 44,58% di kuartal I 2021, simak rekomendasi analis

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. PT Bukit Asam Tbk (PTBA) membukukan laba bersih senilai Rp 500,51 miliar sepanjang kuartal I 2021. Realisasi ini menurun 44,58% dari realisasi laba bersih di periode yang sama tahun sebelumnya yang mencapai Rp 903,25 miliar.

Penurunan laba bersih ini tidak terlepas dari penurunan pendapatan PTBA. Emiten pelat merah ini membukukan pendapatan sebesar Rp 3,99 triliun, menurun 22,02% dari pendapatan di kuartal pertama 2020 yang mencapai Rp 5,12 triliun.

Analis Phillip Sekuritas Indonesia Michael Filbery menilai, realisasi kinerja PTBA sepanjang tiga bulan pertama 2021 masih sesuai dengan ekspektasi yang dia pasang.  Penurunan kinerja ini karena faktor dari hambatan operasional perseroan di kuartal pertama.

“Curah hujan yang cukup tinggi di Tanjung Enim membuat operasional perusahaan menjadi terkendala,” terang Michael kepada Kontan.co.id, Minggu (2/5).

Baca Juga: Begini kemajuan sejumlah proyek prestisius milik Bukit Asam (PTBA)

Adapun menurunnya penjualan terutama disebabkan oleh penurunan volume produksi sebesar 18,6% secara year-on-year (YoY). Hal ini berdampak juga ke volume penjualan yang mengalami penurunan 13,9% YoY.

Meski mengawali tahun 2021 dengan kinerja yang terkontraksi, Michael meyakini operasional Bukit Asam tahun ini masih bisa membaik. Salah satu indikatornya adalah tren produksi selama Januari- Maret 2021 yang mengalami kenaikan.

Dia menilai, produksi yang relatif rendah pada kuartal pertama 2021 masih bisa di-cover dengan potensi peningkatan produksi di kuartal kedua dan ketiga tahun ini seiring dimulainya musim kemarau. “Sehingga jam kerja efektif bisa dimaksimalkan,” sambung dia.

Penjualan tahun ini juga dapat meningkat, karena salah satu pasar ekspor PTBA, yakni China, juga sedang mengalami penurunan pasokan dalam negeri, sehingga peluang tersebut dapat ditangkap oleh PTBA. Michael menargetkan pertumbuhan penjualan tahun ini bisa mencapai 15% YoY.

Komoditas batubara yang menjadi tulang punggung PTBA juga memiliki prospek cerah. Michael memproyeksikan harga acuan batubara tahun ini berada di level US$ 75,0 per ton.

 

Baca Juga: Kinerja Bukit Asam (PTBA) turun di kuartal I-2021

Editor: Noverius Laoli
Terbaru