Rekomendasi

Sektor konsumer tertekan sejak awal tahun, apa kata analis?

Jumat, 28 Mei 2021 | 05:35 WIB   Reporter: Sugeng Adji Soenarso
Sektor konsumer tertekan sejak awal tahun, apa kata analis?

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Indeks sektor konsumer masih terus tertekan sejak awal tahun. Berdasarkan data Bursa Efek Indonesia (BEI), indeks IDX Sector Consumer Non-Cyclicals turun 7,99% year to date (ytd) dan indeks IDX Sector Consumer Cyclicals turun 1,63% ytd.

Analis Phillip Sekuritas Indonesia, Helen menjelaskan penurunan sektor konsumer dipicu oleh beberapa faktor. Pertama, sejumlah emiten mengalami penurunan kinerja pendapatan dan laba bersih.

Kedua, rotasi sektor dari pelaku pasar ketika ekonomi mengalami krisis, sektor defensif tetap bertahan, namun ketika ekonomi mulai ekspansi maka pelaku pasar beralih ke sektor lain yang memperoleh sentimen positif.

"Kemudian, masih terpengaruhnya daya beli masyarakat dari pandemi Covid-19," ujarnya kepada kontan.co.id, Kamis (27/5).

Baca Juga: Analis prediksi kinerja emiten bakal melanjutkan pemulihan hingga akhir tahun

Akan tetapi, Helen memproyeksikan kinerja untuk kuartal II ini akan membaik didukung oleh low base di periode yang sama tahun lalu. Selain itu juga pelonggaran PSBB di tahun ini yang mana tempat-tempat perbelanjaan sudah diperbolehkan dibuka walaupun secara terbatas.

Secara jangka panjang, Phillip Sekuritas juga melihat sektor konsumer masih menarik. Sebabnya, ada beberapa sentimen yang dapat mendorong sektor ini seperti besarnya jumlah penduduk, naiknya kelas menengah, dan program vaksinasi yang diharapkan dapat mendorong pemulihan ekonomi.

Lanjutnya, beberapa sentimen yang juga dapat mempengaruhi fundamental sektor konsumer antara lain biaya bahan baku, permintaan masyarakat, marjin keuntungan, serta biaya iklan dan promosi.

Sementara itu, Senior Equity Research Analyst MNC Sekuritas, Victoria Venny menilai penurunan indeks tersebut disebabkan IHSG masih cenderung lagging, di mana market cap yang cukup besar ada di konsumer. Sehingga menjadi mempengaruhi ke outflow di sektor tersebut.

Baca Juga: Sejumlah sektor catatkan kinerja positif pada kuartal I, ini kata analis

"Selain itu market masih wait and see terkait consumer spending masyarakat, karena takutnya masih tertekan akibat pembatasan sosial di awal Januari-Februari 2021," ujarnya.

Editor: Noverius Laoli
Terbaru