Semester I-2021, PTPP berhasil meraih kontrak baru senilai Rp 8,5 triliun

Minggu, 25 Juli 2021 | 07:15 WIB   Reporter: Dityasa H. Forddanta
Semester I-2021, PTPP berhasil meraih kontrak baru senilai Rp 8,5 triliun

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT PP Tbk (PTPP) meraih kontrak baru senilai Rp 8,5 triliun sejak awal tahun hingga akhir Juni 2021. Dengan raihan kontrak baru ini, PTPP memastikan kembali komitmennya untuk mendukung pemerintah dengan terus berpartisipasi aktif pada berbagai proyek, termasuk Proyek Strategis Nasional (PSN), sehingga dapat mendukung penguatan sektor industri di Indonesia untuk meningkatkan perekonomian nasional.

Sekretaris Perusahaan PT PP Tbk Yuyus Juarsa mengatakan, sebagai perusahaan yang dinamis dan berkelanjutan, PTPP menyadari perlunya adaptasi terhadap kondisi pasar saat ini agar dapat mencapai target yang diharapkan. 

"Raihan kontrak baru ini diharapkan juga mampu memberikan efek lanjutan atau multiplier effect karena pengerjaan setiap proyek dilakukan secara padat karya sehingga menjadi jawaban atas penyerapan tenaga kerja di masa pandemi ini," ujar Yuyus dalam keterangan resmi, Kamis (22/7).

PTPP juga akan mengoptimalkan produktivitas atas proyek-proyek lanjutan dengan tetap mengimplementasikan protokol kesehatan yang ketat, serta menerapkan berbagai inovasi untuk menunjang produktifitas. Dengan berbagai hal tersebut, manajamen optimistis dapat mencapai target yang diharapkan.

Baca Juga: Prospek masih menarik, cermati rekomendasi saham PTPP dari Panin Sekuritas

Pencapaian kontrak baru hingga bulan Juni 2021 sebesar Rp 8,5 triliun Sebagian besar berasal dari jasa konstruksi dan dari jasa Engineering Procurement Construction (EPC) sebesar 60% dari induk perusahaan dan kontribusi dari anak perusahaan sebesar 40%.  

 

 

Berdasarkan kepemilikan, perolehan kontrak baru PTPP hampir seluruhnya didominasi oleh proyek infrastruktur pemerintah dan BUMN yang mencapai 96% dari total kontrak senilai Rp.8,5 triliun ini. Dimana untuk proyek BUMN sebesar 61%, Pemerintah sebesar 35%, dan sisanya swasta 4%.  

Proyek infrastruktur tersebut antara lain pembangunan proyek Junction Dawuan Tol Cisumdawu sebesar Rp 825 miliar, Pegadaian Tower senilai Rp 594 miliar, Gedung Kejaksaan Agung sebesar Rp 500 miliar, Jalan Kawasan Industri Terpadu (KIT) Batang Paket 1.4 senilai Rp 350 miliar, Infrustruktur Kawasan Mandalika sebesar Rp 342 miliar, Revitalisasi Pura Besakih senilai Rp 344 miliar, dan proyek lainnya senilai ratusan miliar.  

Selain itu, saat ini PT PP juga tengah mengerjakan beberapa PSN bernilai di atas Rp 500 miliar, yakni Kilang Minyak RDMP, Smelter Grade Alumina Refinery (SGAR), Jalan Tol Kisaran Tebing Tinggi, Jalan Tol Semarang Demak, Jalan Tol Bogor Ring Road, Pelabuhan Patimban Paket 1 & 3, Bendungan Lolak, Bendungan Way Sekampung, Bendungan Lewikeuris Paket I, Bendungan Bener, Bendungan Way Apu, dan Bendungan Manikin Paket II. 

Bebeberapa perkembangan pembangunan proyek infrastruktur sampai dengan akhir Juni yang saat ini tengah dikerjakan oleh PTPP, antara lain pembangunan Mandalika International Street Circuit  di  Nusa  Tenggara  Barat  dengan  progress  sebesar  81,75%,  Pelabuhan  Patimban  di Jawa  Barat  sebesar  75,10%,  Jalan  Tol  Semarang-Demak  di  Jawa  Tengah  sebesar  44,60%, RDMP JO RU V Balikpapan di  Kalimantan  Timur sebesar  34,70%, KIT Batang Klaster  I  Fase  I sebesar 96,24%, Smelter  Kolaka  di  Sulawesi Tenggara sebesar  18,97%,  dan SGAR  Mempawah di  Kalimantan  Barat  sebesar  16,00%.

“Pada semester  2  tahun  2021  ini,  PTPP  masih akan  mengoptimalkan  penjualan  pada  proyek proyek  lanjutan,  dan  lebih  selektif  dalam  memenangkan  berbagai  proyek  agar  bisa  segera melakukan  produksi  dan  menjadi  laba  bagi  perusahaan," pungkas Yuyus .

Selanjutnya: Paling Sukses Berburu Kontrak Baru

 

 

Editor: Handoyo .
Terbaru