Targetkan dua divestasi rampung, PTPP memprediksi laba Rp 122 miliar tahun ini

Selasa, 17 November 2020 | 07:05 WIB   Reporter: Dityasa H. Forddanta
Targetkan dua divestasi rampung, PTPP memprediksi laba Rp 122 miliar tahun ini

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT PP Tbk (PTPP) menargetkan laba bersih Rp 122 miliar hingga akhir tahun ini. Angka target laba ini melonjak jika dibandingkan dengan perolehan laba hingga kuartal ketiga yang mencapai Rp 10 miliar.

Nilai ini melesat 297,1% secara kuartalan meski masih turun 94,2% secara tahunan. Target yang melesat di kuartal keempat ini disebabkan oleh rampungnya divestasi dua aset PTPP yang diperkirakan berlangsung jelang tahun ini.

Dua divestasi tersebut adalah 25% saham di Prima Multi Terminal (PMT) senilai Rp 371 miliar. PTPP juga bakal mengantongi pemasukan dari divestasi 14% kepemilikan atas konsesi tol Citra Karya Jabar. "Pada Desember sudah bisa diakui dalam pembukuan," ujar Agus Purbianto, Direktur Keuangan PTPP kepada Kontan.co.id, Senin (16/11).

Dia menambahkan, pembayaran atas divestasi saham sejatinya baru dimulai awal tahun depan. Namun, peraturan pencatatan akuntansi memperbolehkan hal tersebut diakui di depan. "Sehingga, nanti pengaruhnya ke neraca laba rugi," terang Agus.

Baca Juga: Laba tiga emiten konstruksi BUMN terjun lebih dari 94%, simak rekomendasi sahamnya

PT Brantas Abipraya bertindak sebagai pembeli 14% saham tersebut. Sedangkan Pelindo menjadi pembeli dari saham PTPP di PMT.

Meski ada sedikit sentimen positif, Agus memperkirakan kas operasional perusahaan masih akan dalam kondisi negatif hingga akhir tahun. Kas operasional PTPP hingga kuartal ketiga kemarin defisit Rp 4,11 triliun, membengkak 4,79% dibanding periode yang sama tahun sebelumnya, Rp 3,92 triliun.

Pembayaran proyek sejatinya mulai ramai jelang akhir tahun. "Tapi sekarang beda dengan kondisi normal, owner juga berat," tandas Agus.

Sebelumnya, emiten pelat merah tersebut menargetkan laba bersih Rp 1,4 triliun yang pada akhirnya terpaksa direvisi akibat pandemi.

Baca Juga: Perpanjang jatuh tempo MTN, PP Properti (PPRO) akan membayar bunga lebih tinggi

 

Editor: Wahyu T.Rahmawati
Terbaru