Wall Street: Dow Jones, S&P 500 dan Nasdaq Melamah untuk Minggu Ketiga Berturut-turut

Sabtu, 03 September 2022 | 09:00 WIB Sumber: Reuters
Wall Street: Dow Jones, S&P 500 dan Nasdaq Melamah untuk Minggu Ketiga Berturut-turut


KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street terlihat tak berdaya sepanjang pekan ini. Alhasil, tiga indeks utama di bursa saham Amerika Serikat (AS) kembali cetak pelemahan mingguan ketiga secara berturut-turut.

Jumat (2/9), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 1,07% menjadi 31.318,44; indeks S&P 500 melemah 1,07% ke 3.924,26; dan indeks Nasdaq Composite koreksi 1,31% ke 11.630,86.

Dengan hasil tersebut, maka Dow turun 2,99%, S&P 500 anjlok 3,29% dan Nasdaq ambles 4,21% sepanjang pekan ini.

Pada perdagangan akhir pekan ini, Wall Street dibuka menguat tajam setelah laporan penggajian AS bulan Agustus melampaui ekspektasi, dengan pendapatan per jam rata-rata naik 0,3%. Selain itu perekrutan baru juga lebih kuat dari perkiraan.

Tetapi, tingkat pengangguran naik tipis menjadi 3,7%, dari level terendah pra-pandemi sebesar 3,5%. Ini menunjukkan bahwa upaya The Fed dengan menaikkan suku bunga awal berhasil. Selain itu, beberapa kekhawatiran tentang The Fed yang akan terlalu agresif dalam menaikkan suku bunga mereda.

Baca Juga: Wall Street Menguat Jumat (2/9) Setelah Melorot Sepekan Terakhir

Ekspektasi untuk kenaikan 75 basis poin ketiga berturut-turut dari bank sentral pada pertemuan September turun menjadi 56%, menurut FedWatch Tool CME, turun dari 75% sehari sebelumnya.

Namun, penguatan pada Wall Street terhapus setelah Gazprom, perusahaan yang dikendalikan Rusia dengan monopoli ekspor gas ke Eropa melalui pipa yang akan dimulai kembali pada hari Sabtu, mengatakan tidak dapat dengan aman memulai kembali pengiriman sampai ditemukan kebocoran minyak dalam turbin vital dan tidak memberikan kerangka waktu baru.

"Pasar dibayangi data bagus dari pagi ini, tetapi kemudian dicuri dari kami oleh berita utama dari Eropa," kata Head of Portfolio Management Horizon Investments Zach Hill di Charlotte, North Carolina.

Analis juga menunjuk pada volume perdagangan yang tipis menjelang liburan akhir pekan yang diperpanjang membantu membesar-besarkan pergerakan pasar.

"Pengaturan itu penting, ada beberapa optimisme di sekitar situasi energi Eropa selama seminggu terakhir ini, harga listrik yang sudah lama turun hampir setengahnya dalam beberapa kasus dan tanda-tanda bahwa Jerman memiliki hampir 80% dari penyimpanan mereka yang penuh dengan gas, jadi apa yang kami lihat adalah sedikit penyesuaian posisi dengan latar belakang itu ditambah dengan likuiditas rendah Jumat sore menjadi liburan akhir pekan," kata Hill.

Bursa AS tutup pada hari Senin untuk liburan Hari Buruh.

Baca Juga: Harga Minyak Naik Jelang Akhir Pekan Tapi Masih Merosot Lebih dari 4% Seminggu

Fokus pasar sekarang bergeser ke laporan harga konsumen Agustus yang akan dirilis pertengahan bulan, data utama terakhir yang tersedia sebelum pertemuan kebijakan The Fed pada 20-21 September.

Kekhawatiran pengetatan kebijakan yang agresif telah mengirim saham lebih rendah setelah mencapai level tertinggi empat bulan pada pertengahan Agustus, dengan S&P 500 turun sekitar 7% sejak sehari sebelum pernyataan hawkish Ketua Fed Jerome Powell pekan lalu tentang kenaikan suku bunga. Pandangannya kemudian digaungkan oleh pembuat kebijakan lainnya.

 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Anna Suci Perwitasari

Terbaru