Indeks

3 Indeks utama Wall Street ambles lagi, masih menanti stimulus

Kamis, 22 Oktober 2020 | 04:27 WIB Sumber: Reuters
3 Indeks utama Wall Street ambles lagi, masih menanti stimulus

ILUSTRASI. 3 Indeks utama Wall Street ambles lagi, masih menanti stimulus. REUTERS/Carlo Allegri

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Tiga indeks utama Wall Street ditutup lebih rendah pada hari Rabu (21/10) waktu setempat. Investor khawatir apakah negosiasi yang sulit di Washington akan menghasilkan kesepakatan pencairan paket stimulus virus korona AS yang baru.

Kepala Staf Gedung Putih Mark Meadows mengatakan bahwa meskipun ada sejumlah perbedaan antara Gedung Putih dan Demokrat Kongres, Presiden Republik Donald Trump "bersedia bersandar" untuk mengerjakan kesepakatan.

Sebelum memulai pembicaraan sore dengan Menteri Keuangan Steven Mnuchin, Ketua DPR AS Nancy Pelosi mengatakan masih ada peluang untuk kesepakatan meskipun ada penolakan dari Senat Partai Republik, meskipun dia mengakui itu mungkin tidak akan berlalu sampai setelah pemilihan.

"Selama dia terus menggantung wortel di luar sana, masih ada kemungkinan sesuatu bisa diselesaikan, investor tetap optimis," kata Michael James, Direktur Pelaksana Perdagangan Ekuitas di Wedbush Securities di Los Angeles.

James mengatakan investor mengulurkan harapan kesepakatan bisa dicapai pada Kamis.

3 Indeks utama Wall Street ambles lagi, masih menanti stimulus

Baca Juga: Harga minyak WTI merosot 3,55% meski stok minyak mentah AS turun

Dow Jones Industrial Average turun 97,97 poin (-0,35%) menjadi 28.210,82. S&P 500 kehilangan 7,56 poin(-0,22%) menjadi 3.435,56. Nasdaq Composite turun 31,80 poin, (-0,28%) menjadi 11.484,69.

Dari 11 sektor industri utama, sembilan ditutup lebih rendah dengan energi memimpin penurunan persentase. Layanan komunikasi adalah pemenang terbesar.

Saham pemilik aplikasi perpesanan Snapchat Snap Inc naik 28% setelah mengalahkan perkiraan pertumbuhan dan pendapatan pengguna, karena lebih banyak orang mendaftar untuk mengobrol dengan teman dan keluarga selama pandemi COVID-19.

Saham Facebook Inc, naik 4% dan Twitter Inc naik 8% dalam indeks layanan komunikasi. Perusahaan media sosial yang lebih kecil Pinterest Inc juga naik hampir 9%.

Sebaliknya, saham Netflix Inc anjlok hampir 7%. Layanan streaming video kehilangan harapan pertumbuhan pelanggan karena persaingan meningkat dan siaran langsung olahraga kembali ke televisi.

Dari 84 perusahaan S&P 500 yang telah melaporkan hasil kuartal ketiga, 85,7% di antaranya melampaui ekspektasi pendapatan, menurut data IBES Refinitiv.

Investor juga memperhatikan pemilu mendatang. Penantang Trump dan Demokrat Joe Biden akan berhadapan dalam debat kedua dan terakhir mereka pada Kamis malam.

Saham pembuat mobil listrik Tesla Inc naik 4% setelah bel penutupan setelah melaporkan pendapatan kuartalan. Tesla mengalahkan perkiraan analis untuk pendapatan kuartal ketiga karena membuat rekor pengiriman kendaraan, mengatasi gangguan yang disebabkan oleh pandemi COVID-19.

Di bursa AS, 8,84 miliar saham berpindah tangan dibandingkan dengan rata-rata 9,14 miliar untuk 20 sesi terakhir.

Selanjutnya: Saham BRI Syariah (BRIS) antiklimaks, rontok 7% sehari tertahan ARB!

 

Editor: Hasbi Maulana


Terbaru